HeadlineNasionalPernik

Habib Rizieq Shihab Jadi Tersangka Tiga Kasus Sekaligus

Suasana kebatinan ummat Islam saat ini sudah mencapai ubun-ubun. Geram, marah dan animo perlawanan muncul. Ummat Islam menunggu hadirnya seorang tokoh yang gagah berani memimpin gerakan perlawanan. Siapakah dia? Wallahua’lam

 

sabili.co – Tiga status tersangka disematkan pada Habib Rizieq Shihab. Dua status kerumunan, yaitu kerumunan Petamburan yang mengantarkan Habib Rizieq Shihab dipenjara dan kerumunan Megamendung. Satunya lagi, tersangka kasus swab test di RS Ummi Bogor yang juga menyeret istri dan menantu HRS sebagai tersangka.

Pengacara Habib Rizieq Shihab, Alamsyah Hanafiah: Putusan Penolakan Praperadilan Habib Rizieq Menyesatkan

Pada sidang Praperadilan Hakim tunggal Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menolak permohonan gugatan praperadilan Habib Rizieq Shihab terkait penetapan tersangka penghasutan dalam kasus kerumunan. Pengacara Habib Rizieq, Alamsyah Hanafiah, menyebut putusan hakim menyesatkan.

“Putusan hakim ini, pendapat saya, menyesatkan. Menyesatkan karena sudah mengubah asas hukum. Dari asas hukum lex specialis, dijadikan digabungkan dengan asas hukum generalis. Asas hukum umum itu sebenarnya diharamkan oleh ketentuan undang-undang,” kata Alamsyah seusai sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jalan Ampera Raya, Selasa (12/1/2021).

“Bahwa dia tidak boleh dicampur. Jadi kalau ada asas hukum generalis, KUHP. Jadi ada lagi hukum specialis, undang-undang karantina, ya undang-undang karantina yang dipakai. Bukan dua-duanya digabung, itu sesat itu,” tambahnya.

Alamsyah kemudian menyatakan berencana menggugat judicial review ke MK terkait proses sidang praperadilan. Dia menilai praperadilan seharusnya tidak diputus oleh hakim tunggal, melainkan majelis hakim yang ada hakim anggotanya.

“Nanti rencana saya mau mengajukan judicial review tentang kami mengadili praperadilan, yaitu hakim tunggal. Hakim tunggal ini kan semau-maunya dia saja, itu tidak ada teman, maka pendapat para ahli, sampingan saja,” sebutnya.

Sebelumnya, hakim tunggal Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan menolak gugatan praperadilan yang diajukan Habib Rizieq Shihab terkait penetapan tersangka penghasutan dalam kasus kerumunan. Artinya, status tersangka Habib Rizieq tetap sah.

Dalam pertimbangan, hakim menilai rangkaian penyidikan yang dilakukan polisi terkait kerumunan di rumah Habib Rizieq di Jalan Petamburan, Jakarta Pusat, adalah sah. Hakim juga menyebut penyidik sebelum meningkatkan status perkara dari penyelidikan ke penyidikan sudah sesuai aturan.

“Menimbang bahwa dari alat bukti saksi dan para ahli serta barang bukti di atas, maka hakim berpendapat penetapan tersangka telah didukung dengan alat bukti yang sah,” kata hakim.

“Maka permohonan pemohon tidak beralasan menurut hukum dan harus ditolak,” tegas hakim Sahyuti.

Habib Rizieq dalam petitum gugatan praperasilannya meminta SP.Sidik/4604/XI/2020/Ditreskrimum tanggal 26 November 2020, dan Surat Perintah Penyidikan Nomor SP.Sidik/4735/XII/2020/Ditreskrimum tanggal 9 Desember 2020 tidak sah dan tidak berdasar hukum. Jadi penetapan tersangka terhadapnya tidak memiliki kekuatan hukum mengikat.

Kesan mencari-cari kesalahan HRS terbaca secara kasat mata. Pokoknya, Habib Rizieq Shihab dan ‘kendaraan’ beserta penumpang yang bernama FPI harus ‘dihabisi’. Sebelumnya beredar Rumor Habib Rizieq Shihab yang menjadi target pembunuhan. Namun Allah Ta’ala berkehendak lain. Enam syuhada Laskar FPI menjadi martir perjuangan ummat Islam.

Gemboskah perjuangan Habib Rizieq Shihab khususnya dan ummat Islam umumnya, menghadapi perlakuan diskriminasi dan kriminalisasi? ‘Serangan’ datang bertubi-tubi untuk menggembosi perjuangan ummat Islam.

Suasana kebatinan ummat Islam saat ini sudah mencapai ubun-ubun. Geram, marah dan animo perlawanan muncul. Ummat Islam menunggu hadirnya seorang tokoh yang gagah berani memimpin gerakan perlawanan. Siapakah dia? Wallahua’lam.

Potensi terjadinya gesekan dan gejolak sosial sudah di depan mata. Diskriminasi dan kriminalisasi ummat Islam bakal memicu lahirnya gelombang perlawanan.

Kesabaran ummat Islam ibarat di gunung, sudah berada di puncak. Sewaktu-waktu bisa meletus dan berhamburan bangkit melakukan perlawanan.

Diduga ada pihak yang memang sedang ‘memanas-manasi’ agar terjadi gejolak sosial. Mereka punya agenda sendiri. NKRI terpecah belah. Islam dikerdilkan.

dari beberapa sumber

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

sabili
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker